*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 03)*

📡📺📻📰
〰〰〰〰
*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 03)*

📌 Dampak Negatif Media Massa

Adapun dampak buruk media massa secara khusus ialah sebagai berikut:

3⃣ Dampak negatif media massa antarelemen masyarakat

❌ Di antaranya, terjadinya persaingan yang tidak sehat antartetangga dalam memiliki perangkat informasi dan saling memamerkan perangkat informasi yang mahal serta canggih untuk unjuk status sosial.

❌ Selain itu, media massa juga dijadikan alat untuk menebarkan gosip, fitnah, dan provokasi, hingga timbul kebencian antarelemen masyarakat.

4⃣ Dampak negatif media massa dalam hubungan antara rakyat dan penguasa

Apabila ditelusuri, betapa banyak media massa yang suka membeberkan aib penguasa atau senantiasa menjelek-jelekkan pemerintah, sehingga muncul kebencian dari rakyat kepada penguasanya. Situs-situs jejaring sosial juga terkadang dimanfaatkan untuk menghasut masyarakat agar melakukan aksi demontrasi dan menolak program-program pemerintah yang baik.

Seharusnya, media massa memosisikan diri sebagai sarana penghubung dan pendukung agar pemerintah dihormati dan didukung program-programnya yang baik sehingga hak rakyat akan tertunaikan dengan baik. Hubungan antara rakyat dengan penguasanya juga terjalin dengan baik. Dengan demikian, setiap pihak mengetahui hak dan kewajibannya.

5⃣ Media massa bisa berperan sebagai perusak negara

Dalam beberapa tahun terakhir ini, dunia menyaksikan kekacauan di beberapa negara bagian utara benua Afrika dan Timur Tengah berupa penggulingan kekuasaan. Peran media massa dalam hal ini sangat besar. Media massa mampu menggiring opini publik yang umumnya mendukung aksi demonstrasi.

Situs-situs jejaring sosial digunakan oleh demonstran untuk menggalang kekuatan guna menumbangkan kekuasaan yang sah. Dalam kenyataannya, media massa menjadi alat yang mengerikan yang kadang sulit dilawan dengan senjata tempur sekalipun.

Sebagai contoh, belum lama ini tersebar isu yang santer tentang rencana pemerintah Arab Saudi untuk memindahkan jasad Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mulia ke kuburan Baqi. Sontak, kabar seperti ini menimbulkan komentar berupa kecaman terhadap pemerintah Arab Saudi dan para ulamanya. Isu tentang pemindahan kuburan Nabi itu bermula dari pemberitaan surat kabar Inggris The Independent.

Adalah wartawan The Independent, Andrew Johnson, yang menyebutkan bahwa pemberitaan bersumber dari seorang akademisi di Arab Saudi, Dr. Irfan al-‘Alawi. Dia seorang doktor dalam teologi dan tasawuf Islam, yang menjadi dosen terbang di London University di Inggris, California University di AS, dan Research Fellow di Leiden Belanda.

Dr. Irfan telah membaca langsung makalah karya Dr. Ali bin Abdul Aziz asy-Syibl yang (konon) berisikan usulan pemindahan makam (kuburan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ke Baqi. Tulisan itu baru merupakan dokumen konsultasi yang diajukan oleh Dr. Ali asy-Syibl. Dokumen itu sejatinya membahas tentang isolasi, pembatasan kuburan Nabi agar tidak menjadi tempat orang-orang berbuat syirik, bukan pemindahan kuburan beliau (Sumber Mi’raj News.Com).

Dr. Ali asy-Syibl sendiri membantah surat kabar tersebut dengan ucapannya bahwa isi berita tersebut mengandung hasutan, tidak benar, dan dusta. Pemerintah Arab Saudi juga membantah isu tersebut.

6⃣ Dampak negatif media massa untuk kaum muslimin

Di antaranya, masyarakat mudah berkomentar dan bersikap tanpa ilmu. Misalnya, ketika terjadi penangkapan terduga teroris oleh Densus 88, diberitakan oleh media bahwa sang teroris berjenggot dan istrinya memakai cadar. Titik tekan pemberitaan lebih pada ciri-ciri fisik sang teroris sehingga imagi yang akan muncul di tengah masyarakat bahwa ciri-ciri teroris itu berjenggot dan istrinya bercadar.

Pemberitaan yang seperti itu akan menyebabkan masyarakat awam menilai bahwa semua yang berjenggot dan yang istrinya bercadar adalah teroris. Di sini, disadari atau tidak, media massa menjadi sumber keretakan hubungan di tengah-tengah masyarakat dan penghakiman sepihak kepada personal tanpa landasan yang bisa dipertanggungjawabkan.

Media massa sekuler memang tak henti-hentinya menampilkan Islam dengan wajah yang menyeramkan. Media massa yang seharusnya menjadi sarana mencerdaskan masyarakat ternyata terkadang dijadikan sarana untuk menebarkan bibit-bibit permusuhan di tengah masyarakat. Hal ini tentu sebuah pengkhianatan dan pembodohan publik.

⏳ Insya Allah bersambung

🌎 Sumber: http://asysyariah.com/efek-negatif-media-massa/

 ✍ Ditulis oleh Al-Ustadz Abdul Mu’thi Sutarman hafidzahullahu ta'ala

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

〰〰〰〰 *EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 01)*

📡📺📻📰 
〰〰〰〰
*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 01)*

Disadari atau tidak, pola pikir dan perilaku masyarakat saat ini kebanyakan terpengaruh oleh kultur media massa. Bermunculannya media informasi yang sangat pesat bak jamur tumbuh di musim hujan disambut layaknya makanan lezat oleh orang yang lapar atau air yang sejuk oleh orang yang haus.

Mirisnya, kebanyakan media massa tersebut berada di genggaman musuh-musuh Islam. Melalui media-media tersebut, mereka tebarkan virus yang bisa membunuh agama seseorang. Media dijadikan alat propaganda untuk memberi gambaran buruk tentang Islam dan kaum muslimin. Islam diopinikan sebagai batu ganjalan tercapainya kemodernan. Di sisi lain, mereka mengemas kekafiran dan kemaksiatan sebagai sesuatu yang lumrah dan hak setiap individu.

Memang, sebagian media massa ada yang dimiliki oleh orang-orang Islam. Akan tetapi, kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik dan tidak paham tentang agama. Di samping itu, yang dikejar hanyalah profit. Bahkan, karena ketidakpahaman tentang agama, sebagian media massa yang bernapaskan keislaman terkadang menyuguhkan info dan menyajikan tayangan yang berbau syirik, bid’ah, dan khurafat. Sangat minim media massa-media massa yang mengusung risalah Islam yang sesungguhnya. Karena itu, mengetahui hakikat media massa menjadi sesuatu yang urgen agar seorang tidak salah menerima informasi.

⏳ Insya Allah bersambung

🌎 Sumber: http://asysyariah.com/efek-negatif-media-massa/

 ✍ Ditulis oleh Al-Ustadz Abdul Mu’thi Sutarman hafidzahullahu ta'ala

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 04)*

📡📺📻📰
〰〰〰〰
*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 04)*

📌 Peran Pemerintah dan Ulama

Setelah pemaparan tentang dampak buruk media massa terhadap individu dan masyarakat, bahkan terhadap negara, sudah semestinya pemerintah bergerak cepat memantau pemberitaan dan tayangan yang ada.

Tentu saja tidak hanya memantau, tetapi melakukan tindakan yang semestinya terhadap media massa yang menyuguhkan pemberitaan yang membahayakan urusan dunia atau agama. Hal ini sudah menjadi kewajiban pemerintah yang kelak akan dimintai pertanggungjawabannya di hadapan Allah ‘azza wa jalla.

Para ulama dan da’i juga berkewajiban memberi peringatan kepada masyarakat tentang dampak buruk media massa. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَامِنْ قَوْمٍ يٌعْمَلُ فِيْهِمْ بِالْمَعَاصِي هُمْ أَعَزُّ وَأَكْثَرُ مِمَّنْ يَعْمَلُهُ ثُمَّ لَمْ يُغَيِّرُوْهُ إِلَّا عَمَّهُمُ اللهُ مِنْهُ بِعِقَابٍ

“Tiada suatu kaum yang kemaksiatan dilakukan di tengah-tengah mereka, yang kaum tersebut lebih mulia dan lebih banyak daripada orang yang berbuat maksiat, tetapi mereka tidak mau mengubahnya, kecuali Allah ‘azza wa jalla akan ratakan azab kepada mereka.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah dari Jarir radhiallahu ‘anhu. Lihat Shahih al-Jami’ 5749)

Sesungguhnya pembangunan di segala bidang tidak akan banyak memberi manfaat apabila moralitas masyarakat rusak. Nilai-nilai kebaikan yang ditanamkan di rumah-rumah, masjid-masjid, dan sekolah-sekolah, akan sedikit artinya ketika kejahatan media dibiarkan merajalela.

Seandainya di sana ada seribu tukang bangunan bersatu padu membangun sebuah gedung yang tinggi nan kokoh, namun di belakang mereka ada satu orang yang siap meruntuhkannya, tentu bangunan itu terancam runtuh. Lantas bagaimana kiranya apabila yang membangun gedung tersebut hanya satu orang, sementara di belakang dia ada seribu orang yang siap meruntuhkannya?!

Wallahu a’lam bish-shawab.

🌎 Sumber: http://asysyariah.com/efek-negatif-media-massa/

 ✍ Ditulis oleh Al-Ustadz Abdul Mu’thi Sutarman hafidzahullahu ta'ala

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

Jangan Jadikan Agama Sebagai Bahan Perdebatan❗ ☂

☂Jangan Jadikan Agama Sebagai Bahan Perdebatan❗ ☂

أخرج أبو نعيم عن الشافعي قال :
كان مالك بن أنس إذا جاءه بعض أهل الأهواء قال : أما إني على بيّنة من ربي وديني ، وأما أنت فشاك فاذهب إلى شاكً مثلك فخاصمه

الحيلة (324/6)

📖Abu Nu'aim mengeluarkan riwayat dari Imam Syafi'i Rohimahullah Ta'ala berkata:

👣Dahulu Malik bin Anas bila kedatangan sebagian dari pengikut hawa nafsu (menantang debat) maka beliau berkata:

☀️Adapun saya diatas kejelasan dari Robbku dan agamaku.

🌑Adapun anda adalah orang yang ragu... silahkan anda pergi menemui orang yang ragu seperti anda dan berdebatlah dengannya ❗️

📚  *Hilyatul Auliya' 6/324*

وقال إسحاق بن عيسى: سمعت مالك بن أنس يعيب الجدال في الدين ويقول: كلما جاءنا رجل هو أجدل من رجل، أردنا أن نترك ما جاء به جبريل إلى النبي صلى الله عليه وسلم لجدله

🔊Berkata Ishaq bin Isa :

⚡️Aku mendengar Malik bin Anas menyebutkan kejelekan debat dalam masalah agama seraya berkata:

🔴Apakah setiap kali ada orang yang mendatangi kita lebih pandai berdebat dari yang lain

♨️Maka kita ingin meninggalkan apa yang dibawah Jibril kepada Nabi Sholallahu alaihi wasallam karena kepandaiannya dalam berdebat ❓❗️❗️

📚 *Siyar 'Alamin An Nubala' 8/99*

_Mencari rotan didalam hutan_

_Janganlah lupa kau bawa perbekalan_

_Janganlah agama kau perdebatkan_

_Karena perdebatan menyebabkan keraguan_

🖋أبو سفيان الموسي وفقه الله و غفر له
------------------------------------------------
             11 Syawal 1437
🌀Daarul Hadits Al Bayyinah🌀
               Sidayu Gresik
              Harrosahallah
🔊🔹🔹🔹🔹🔹🔹🔹🔹🔊

   🔵Channel Telegram UI🔵
         http://bit.ly/uimusy

Kunjungi Website Kami MUSY
            [Muslim Salafy]
www.musy.salafymedia.com
🔺🔺🔺🔺🔺🔺🔺🔺🔺

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 7) 〰〰〰〰〰

❌🚧🚦
AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 7)
〰〰〰〰〰

📌 Sikap Ahlus Sunnah Terhadap Dukun

Abu Ja’far Ahmad bin Muhammad ath-Thahawi menyebutkan akidah Ahlus Sunnah terhadap dukun dalam kitab beliau al-‘Aqidah ath-Thahawiyyah, “Kita tidak boleh membenarkan dukun dan tukang ramal, dan tidak boleh membenarkan orang yang mengakui sesuatu yang menyelisihi al-Qur’an, as-Sunnah dan ijma’.”

Ibnu Abi ‘Izzi mengatakan, “Wajib bagi pemerintah dan orang yang memiliki kesanggupan untuk melenyapkan para dukun dan tukang ramal serta permainan-permainan sihir sejenisnya seperti menggunakan garis di tanah atau dengan kerikil atau undian. Dan mencegah mereka untuk duduk-duduk di jalan dan memperingatkan mereka supaya jangan masuk ke rumah-rumah orang.

Cukuplah bagi orang yang mengetahui keharamannya lalu dia tidak berusaha melenyapkannya padahal dia memiliki kesanggupan, (cukup baginya) firman Allah subhanahu wa ta’ala,

كَانُواْ لَا يَتَنَاهَوۡنَ عَن مُّنكَرٖ فَعَلُوهُۚ لَبِئۡسَ مَا كَانُواْ يَفۡعَلُونَ ٧٩

“Mereka tidak saling mengingkari perbuatan mungkar yang telah mereka kerjakan, amat buruklah apa yang telah mereka perbuat.” (al-Maidah: 79) (Syarah al-‘Aqidah ath-Thahawiyyah hlm. 342)

Al-Lajnah ad-Da’imah (Lembaga Fatwa Kerajaan Arab Saudi) berkata, “Kaum muslimin tidak boleh shalat di belakang mereka (para dukun) dan tidak sah shalat di belakang mereka. Bila seseorang kemudian mengetahui hal itu hendaklah dia meminta ampun kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan mengulangi shalatnya.” (Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah, 1/394)

🔼 Dikutip dari :
http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-2/

✍ Ditulis oleh :
Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 02)

📡📺📻📰 
〰〰〰〰
*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 02)*

📌 Dampak Negatif Media Massa

Kajian-kajian tentang dampak buruk media massa akan terus menjadi topik yang menarik mengingat ketergantungan manusia saat ini kepada media informasi sangat besar.

Ketika mengemukakan dampak buruk media massa, tidak berarti kita menolak teknologi informasi yang mutakhir dan menutup mata dari pengaruh positifnya. Akan tetapi, kita semestinya mengambil langkah waspada akan dampak buruknya, karena kebanyakan pemilik media massa adalah orang-orang sekuler yang menghalalkan segala cara dan orang-orang fasik yang tujuannya hanya dunia. Sementara itu, dampak negatif media massa sangat jelas dirasakan. Berikut beberapa dampak negatif media massa secara umum.

❌ Menjadi sarana musuh-musuh Islam untuk merealisasikan tujuan-tujuan mereka menguasai umat Islam dan melontarkan keraguan seputar syariat Islam.

❌ Melemahkan akidah umat dengan ditampilkannya syiar-syiar kekufuran dan gambar-gambar orang kafir. Karena sering ditampilkan, kaum muslimin akhirnya menganggap hal-hal semacam ini sebagai suatu yang lumrah. Hilanglah sikap bara’ah (berlepas diri) dari orang-orang kafir dan perbuatan mereka.

❌ Umat diajak untuk meniru orang-orang kafir dan fasik dalam hal akhlak, pemikiran, adat istiadat, gaya berpakaian, potongan rambut, dan semisalnya.

❌ Orang menjadi tidak menyukai kebaikan karena digambarkan sebagai kemunduran. Sebaliknya, media massa mendorong orang untuk melakukan kejelekan.

❌ Menjadikan orang terbiasa melihat dan mendengar kemungkaran tanpa ada pengingkaran.

❌ Penghakiman sepihak kepada suatu kelompok masyarakat tanpa ditelusuri lebih dalam pangkal masalahnya.

Adapun dampak buruk media massa secara khusus ialah sebagai berikut:

1⃣ Dampak negatif terhadap pribadi

❌ Menelan mentah-mentah info-info miring seputar Islam dan kaum muslimin yang ditebarkan media-media kufur tanpa bisa menyaringnya.

❌ Hal ini akan melemahkan keyakinannya terhadap agamanya. Satu dampak negatif ini saja sudah cukup untuk meruntuhkan masa depan seseorang.

❌ Masuknya pemahaman-pemahaman yang menyimpang ke dalam hati seorang muslim karena tidak selektif dalam mencari informasi dari sumber yang tepercaya. Ia terpengaruh dengan pemahaman yang menyimpang tanpa disadari bahwa itu suatu penyimpangan.

❌ Terjadinya tindak asusila karena seringnya menonton tayangan-tayangan yang membangkitkan nafsu seks yang diharamkan. Hal ini kerap terjadi, bahkan yang parah dilakukan oleh anak di bawah umur.

❌ Teknologi informasi digunakan untuk melakukan tindak kejahatan, seperti penipuan dan pemerasan. Sebagai misal, seseorang memiliki gambar seseorang atau rekaman video yang bersifat pribadi, lalu gambar atau rekaman tersebut digunakan untuk memeras pemilik gambar itu jika tidak ingin disebarluaskan.

❌ Kepekaan terhadap masyarakat dan lingkungan sekitar menjadi luntur karena asyik menggunakan teknologi informasi yang modern dan sibuk mengikuti program-program tayangan.

❌ Banyak waktu yang terbuang secara sia-sia.

❌ Penggunaan teknologi informasi yang berlebihan dan tidak pada tempatnya menjadi faktor terbengkalainya tugas, timbulnya kecelakaan lalu lintas, dan lelahnya tubuh yang bisa menyebabkan sakit.

2⃣ Dampak negatif terhadap kehidupan rumah tangga.

❌ Banyaknya terjadi kasus perceraian, kekerasan dalam rumah tangga, dan pengabaian hak dari dua belah pihak.

❌ Seorang suami lalai melaksanakan tugasnya untuk mencarikan nafkah bagi anak dan istrinya karena asyik mengikuti tayangan-tayangan yang melalaikan.

❌ Menjalin pertemanan melalui media sosial dengan wanita lain yang mengarah kepada perselingkuhan.

Di sisi lain, seorang istri terkadang sibuk mengikuti acara-acara televisi sehingga tugasnya di rumah untuk mendidik anak dan melayani suami diabaikan. Seorang istri terkadang menjalin pertemanan dengan pria lain melalui media sosial hingga terjadi perselingkuhan.

❌ Seorang istri gemar mengoleksi dan membaca majalah-majalah model untuk meniru gaya berpakaian dan potongan rambut wanita-wanita kafir dan fasik. Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَمِنْهُمْ

“Barang siapa menyerupai suatu kaum, dia termasuk golongan kaum tersebut.” ( HR. Ahmad dan Abu Dawud)

⏳ Insya Allah bersambung

🌎 Sumber: http://asysyariah.com/efek-negatif-media-massa/

 ✍ Ditulis oleh Al-Ustadz Abdul Mu’thi Sutarman hafidzahullahu ta'ala

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

*MEDIA: PISAU BERMATA DUA*

📡📺📻📰
〰〰〰〰
*MEDIA: PISAU BERMATA DUA*

السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

Media memang pisau bermata dua. Di satu sisi ia bisa multiguna, di sisi lain, juga bisa membawa petaka.

Sisi manfaat media memang tak terhitung. Banyak hal-hal keduniawian bahkan akhirat yang bisa ditunjang dengan media. Usaha, berita terkini, hingga dakwah, bisa demikian berkembang dengan adanya media, biidznillah.

Sisi lain, dampak negatif yang ditimbulkan media juga tak terbendung. Media sering dijadikan alat propaganda, dari soal politik hingga soal agama. Banyak kesesatan yang tumbuh subur dan dengan cepat dianut masyarakat karena dilariskan media. Banyak kemaksiatan yang mudah diakses hanya dengan memainkan jari-jemari kita di rumah.

Lebih-lebih dengan menjamurnya media sosial di dunia maya. Ruang-ruang pribadi yang tercipta membuat manusia lupa. Perselingkuhan pun menjadi muaranya. Sebaliknya, media sosial juga menciptakan ruang publik yang seluas-luasnya. Di sini, manusia pun lupa. Pamer kekayaan dan kesuksesan dipertontonkan. Masalah pribadi dan rumah tangga diumbar. Foto-foto narsis bahkan yang memamerkan aurat dipajang seakan media sosial adalah kamar pribadinya.

Tak cukup sampai di sini sisi negatif media yang kita tuai. Islam sebagai agama yang haq, sering menjadi bulan-bulanan media. Pengusaha media yang mayoritas orang-orang non-Islam atau muslim tetapi tidak paham Islam, menjadikan media sebagai alat untuk menyudutkan Islam dan kaum muslimin. Dari yang halus, yakni mencitrakan kemaksiatan sebagai sesuatu yang lumrah, hingga yang sudah “menabuh genderang perang” yakni menghina Islam secara terang-terangan.

Opini demi opini terus diciptakan demi mengesankan bahwa Islam adalah agama yang kolot dan horor. Ajaran Islam yang demikian melindungi wanita dianggap sudah tak relevan. Adapun terorisme dan anarkisme terkesan dilakukan oleh muslim yang “lahiriahnya” taat. Sekian juta umat pun termakan. Opini media mampu membolak-balik penilaian seseorang.

Masyarakat juga latah mengekor media yang menjelma menjadi hakim. Kasus apa saja, karena sudah menjadi konsumsi media, dengan mudahnya masyarakat memutuskan siapa yang benar dan siapa yang salah. Hanya dengan bermodal baca koran atau menonton berita televisi, masyarakat dengan strata apa pun telah demikian “pintar” menghakimi. Kebenaran menjadi demikian sempit, sebatas apa yang dibaca, apa yang ditonton, dan apa yang (mau) disimpulkan.

Padahal, disadari atau tidak, media massa lebih sering mengajarkan buruk sangka, utamanya jika sasarannya adalah pemerintah. Di mata media, pemerintah berkuasa seakan tidak pernah ada benarnya, kebijakannya seakan 100% cacat dan cela. Seakan-akan jika kita duduk di pemerintahan, kita mampu mengemban amanat yang demikian besar dengan mudahnya. Kita bahkan lupa bahwa kita sendiri juga manusia biasa.

Menjadi amat aneh, jika media sekarang mengaku tidak memihak, objektif, dan independen. Berita kecelakaan yang nyaris tanpa tendensi saja, bisa berbeda versi antara satu dengan yang lainnya. Bagaimana jadinya jika berita itu sudah masuk ranah politik? Bukankah orang-orang di balik media juga memiliki keberpihakan? Jika satu media mendukung dan satunya menentang lantas mana yang benar? Mana yang harus kita ikuti?

Namun layaknya senjata, media akan kembali pada siapa yang memegangnya. Senjata bisa mencelakai diri bahkan orang lain, namun bisa memberi manfaat jika digunakan sebagaimana mestinya.

Maka dari itu, dengan keadaan diri kita yang banyak dosa, yang mudah terjerumus ke dalamnya, kita juga hidup di tengah masyarakat yang lebih banyak maksiat daripada yang taat, sudah semestinya kita menjauhi media-media yang lebih banyak mudaratnya ketimbang manfaatnya.

Wallahu a’lam.

والسلام عليكم ورحمة الله و بركاته

✍ Sumber: http://asysyariah.com/media-pisau-bermata-dua/

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 1 SAMPAI 6)

​❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 1)

〰〰〰〰〰
Kebodohan identik dengan kesesatan. Karenanya, orang yang bodoh terhadap agama akan mudah ditipu, sekalipun oleh orang yang bodoh pula. Di antaranya adalah perilaku para dukun –yang sebenarnya mereka adalah orang-orang bodoh– yang mengaku mengetahui perkara-perkara gaib. Dengan pengakuannya itu mereka berhasil menipu demikian banyak kaum muslimin yang jauh dari agamanya. Seandainya setiap kaum muslimin tahu bahwa hanya Allah saja yang mengetahui perkara gaib, tentu mereka akan mudah mematahkan tipu daya dukun sang pendusta. Inilah antara lain pentingnya kita belajar akidah Islam yang benar.
📌 Bahaya Kejahilan
Kejahilan terhadap syariat terkadang menjadikan seseorang bersifat gegabah, serampangan, dan tergesa-gesa dalam berbuat. Ia dengan mudah melakukan sesuatu padahal akan memudaratkan dirinya. Betapa sering, karena kejahilan, seseorang terjatuh ke dalam perbuatan kufur dan kesyirikan, bid’ah, pengingkaran terhadap sesuatu yang sudah jelas ada nashnya dalam syariat dan terjatuh dalam berbagai bentuk kemaksiatan.
Kita saksikan sekeliling kita. Ada orang yang hanya bermodal bisa memimpin zikir dan membaca doa, ia posisikan dirinya sebagai orang yang terpandang walaupun buta terhadap ilmu agama. Ada pula orang yang gemar berceloteh di panggung-panggung dan di mimbar-mimbar, merasa dirinya seakan da’i yang tidak tertandingi, padahal dia tidak memiliki ilmu agama kecuali hanya sedikit saja.
Allah subhanahu wa ta’ala telah banyak menjelaskan di dalam ayat-Nya tentang bahaya kejahilan, di antaranya:
1⃣ Allah subhanahu wa ta’ala menceritakan tentang kaum Nabi Musa ‘alaihissalam:
قَالُواْ يَٰمُوسَى ٱجۡعَل لَّنَآ إِلَٰهٗا كَمَا لَهُمۡ ءَالِهَةٞۚ قَالَ إِنَّكُمۡ قَوۡمٞ تَجۡهَلُونَ ١٣٨

“Mereka (Bani Israil) mengatakan, ‘Hai Musa, buatlah untuk kami sebuah sesembahan (berhala) sebagaimana mereka memiliki sesembahan-sesembahan.’ Musa menjawab, ‘Sesungguhnya kalian adalah kaum yang tidak mengetahui.” (al-A’raf: 138)
Al-Imam asy-Syaukani rahimahullah mengatakan, “Allah menyifati Bani Israil dengan kejahilan karena mereka mengetahui bukti-bukti kekuasaan Allah, yang mestinya hal itu tidak menjadi penghalang bagi mereka untuk meminta (sesuatu yang hanya mampu dilakukan Allah) kepada selain Allah. Akan tetapi mereka terkenal sangat keras penentangannya, tinggi kejahilannya dan orang-orang yang tidak memiliki pendirian.” (Fathul Qadir, hlm. 586)
2⃣ Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,
أَئِنَّكُمۡ لَتَأۡتُونَ ٱلرِّجَالَ شَهۡوَةٗ مِّن دُونِ ٱلنِّسَآءِۚ بَلۡ أَنتُمۡ قَوۡمٞ تَجۡهَلُونَ ٥٥

“Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk memenuhi nafsu kalian bukan (mendatangi) wanita, sesungguhnya kalian adalah kaum yang tidak mengetahui (akibat perbuatan kalian).” (an-Naml:55)
Asy-Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah berkata, “Bagaimana kalian sampai melakukan demikian terhadap syahwat kalian. Kalian melampiaskannya kepada kaum pria melalui dubur mereka, padahal itu tempat keluar kotoran. Dan kalian meninggalkan apa yang Allah ciptakan buat kalian dari wanita-wanita, yaitu tempat-tempat yang baik di mana setiap manusia telah difitrahi untuk condong kepadanya. Demikianlah bila urusan telah terbalik, kalian menganggap yang jelek itu baik dan yang baik itu jelek, akan tetapi kalian tidak mengetahui artinya. Kalian melanggar batasan-batasan Allah dan melanggar larangan-larangan-Nya.” (Tafsir as-Sa’di hlm. 556)
3⃣ Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,
قَالَ هَلۡ عَلِمۡتُم مَّا فَعَلۡتُم بِيُوسُفَ وَأَخِيهِ إِذۡ أَنتُمۡ جَٰهِلُونَ ٨٩

“Yusuf berkata, ‘Apakah kalian mengetahui (kejelekan) apa yang kalian telah lakukan terhadap Yusuf dan saudaranya ketika kalian tidak mengetahui akibat perbuatan kalian itu.” (Yusuf: 89)
Ayat ini menjelaskan satu bentuk alasan yang mengakibatkan saudara-saudara Nabi Yusuf terjatuh dalam perbuatan yang tidak sepantasnya terjadi, atau ayat ini merupakan sebuah cercaan terhadap saudara-saudara Nabi Yusuf karena mereka melakukan perbuatan-perbuatan orang jahil.
4⃣ Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,
قُلۡ أَفَغَيۡرَ ٱللَّهِ تَأۡمُرُوٓنِّيٓ أَعۡبُدُ أَيُّهَا ٱلۡجَٰهِلُونَ ٦٤

“Katakanlah: Apakah kalian menyuruh aku untuk menyembah selain Allah, hai orang-orang yang tidak berpengetahuan.” (az-Zumar: 64)
Di dalam ayat ini Allah subhanahu wa ta’ala memerintahkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengatakan kepada oang-orang jahil (tentang perkataan mereka yang sesat –red.). Perintah orang-orang kafir kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menyembah selain Allah subhanahu wa ta’ala itu didasari oleh kejahilan. Jika mereka berilmu tentang Allah subhanahu wa ta’ala yang Maha sempurna dari semua sisi, niscaya mereka tidak akan memerintahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan hal itu.
Masih banyak lagi ayat semakna yang menjelaskan bahwa kejahilan merupakan sumber malapetaka.
Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Rukun kekufuran ada empat yaitu sombong, hasad, marah, dan syahwat.
Sifat sombong akan mencegah seseorang untuk tunduk, hasad menghalangi untuk menerima nasihat, marah akan menghalangi untuk berbuat adil, dan syahwat akan menghalangi untuk konsentrasi dalam beribadah.
Apabila hancur fondasi kesombongan akan mudah baginya untuk tunduk; apabila fondasi hasad runtuh maka akan mudah baginya menerima nasihat dan melaksanakannya. Bila fondasi marah runtuh maka akan mudah baginya untuk berbuat adil dan tawadhu’ dan bila fondasi syahwat itu hancur maka akan mudah baginya untuk bersabar, menahan diri dari maksiat serta istiqamah dalam beribadah.
Memindahkan sebuah gunung dari tempatnya lebih ringan, gampang dan mudah dibanding menghilangkan keempat perkara ini bagi orang yang telah terkena. Lebih-lebih bila semua telah menjadi perilaku dan tabiat yang mendarah daging.
Bersamaan dengan itu, tidak akan lurus amalan apa pun yang dibangun di atasnya dan amalan-amalan tersebut tidak akan dapat membersihkan dirinya. Setiap kali dia membangun sebuah amalan, maka akan diruntuhkan oleh keempat perkara tersebut, dan segala macam penyakit bermuara darinya.
Bila keempat perkara tersebut menancap di dalam hati maka akan menampilkan kebatilan sebagai kebenaran, kebenaran sebagai kebatilan, ma’ruf dalam bentuk mungkar dan mungkar dalam bentuk ma’ruf, dan dunia akan mendekatinya sedangkan akhirat akan menjauh darinya.
Bila kamu meneliti kekufuran umat terdahulu (kamu akan menjumpai –pen.) semuanya bermuara dari keempat perkara tersebut. Besar kecilnya sebuah azab tergantung dari besar dan kecilnya keempat sifat tersebut.
Barang siapa membiarkan keempat rukun kekufuran tersebut pada dirinya, dia telah membuka pintu kejahatan pada dirinya. Barang siapa menutupnya, akan tertutup pintu-pintu kejahatan pada dirinya.
Keempat perkara di atas akan menyebabkan seseorang terhalang untuk tunduk, ikhlas, bertaubat, menerima kebenaran, menerima nasihat dari saudaranya, dan tawadhu’ di hadapan Allah subhanahu wa ta’ala dan di hadapan makhluk.
Keempat sifat tersebut disebabkan kejahilan tentang Rabbnya dan kejahilan tentang dirinya. Jika dia mengetahui Allah subhanahu wa ta’ala dengan sifat-sifat-Nya yang Maha sempurna dan Agung, serta dia mengetahui tentang dirinya yang penuh kelemahan dan serba kekurangan, niscaya dia tidak akan menyombongkan diri, tidak akan marah, dan tidak akan iri hati kepada siapa pun yang telah mendapatkan anugerah dari Allah subhanahu wa ta’ala.” (al-Fawaid, hlm. 174—175)
Al-Imam Mujahid rahimahullah dan selain beliau mengatakan, “Setiap orang yang bermaksiat kepada Allah subhanahu wa ta’ala baik sengaja atau tidak, dia adalah orang jahil sampai dia bertaubat.”
Al-Imam Qatadah rahimahullah meriwayatkan dari Abu ‘Aliyah, ia mengatakan tentang para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa mereka berkata, “Setiap dosa yang dilakukan oleh seorang hamba, asasnya adalah kejahilan.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir)
Abdur Razzaq rahimahullah berkata, Ma’mar telah menyampaikan kepada kami dari Qatadah bahwa ia berkata, “ Para sahabat telah ijma’ (bersepakat) bahwa segala kemaksiatan dasarnya adalah kejahilan, baik disengaja ataupun tidak.”
Ibnu Juraij rahimahullah berkata, Abdullah bin Katsir menyampaikan kepadaku dari Mujahid bahwa ia berkata, “Setiap pelaku kemaksiatan kepada Allah subhanahu wa ta’ala adalah dalam keadaan jahil ketika melakukannya.”
Ibnu Juraij rahimahullah juga berkata, ‘Atha bin Abi Rabbah telah menyampaikan kepadaku ucapan yang sejenis.
Abu Saleh rahimahullah berkata (riwayat) dari Ibnu ‘Abbas rahimahullah: “Kejahilan seseorang akan menyebabkan dia melakukan kejahatan.” (Ibnu Katsir rahimahullah dalam Tafsir-nya, 1/572)
Asy-Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah berkata di dalam Tafsir beliau, kejahilan yang dimaksud adalah, “Kejahilan tentang akibat perbuatan itu, kejahilan tentang sebuah amalan yang akan mengundang murka Allah subhanahu wa ta’ala dan azab-Nya, kejahilan dirinya tentang pantauan Allah dan penglihatan-Nya, kejahilan tentang amalan yang akan merugikan iman atau menghilangkannya. Berdasarkan tinjauan ini, maka setiap orang yang bermaksiat kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dia adalah orang jahil walaupun dia berilmu tentang keharaman.”
(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-1/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 2)

〰〰〰〰〰
📌 Berhati-hati dari Orang Jahil
Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya telah memperingatkan kita agar berhati-hati dari orang jahil dan sepak terjangnya, karena bahaya berteman dengan mereka sangat besar. Dia akan menjerumuskan dirimu ke lubang kemaksiatan walaupun kamu mengetahui hukumnya. Orang jahil lebih dekat kepada Iblis dan tentara-tentaranya daripada kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan tentara-tentara-Nya, dan mereka sendiri adalah tentara Iblis. Bila kamu mendekati mereka, pasukan Iblis akan bergerak untuk menciduk dirimu, agama dan hartamu.
Dalam kehidupan kaum muslimin sekarang ini sangat terlihat berbagai praktik kehidupan yang didasari oleh kejahilan. Bahkan mayoritas praktik kehidupan yang merupakan perilaku jahiliah menjadi kebanggaan. Prinsip mereka adalah apa yang di jelaskan oleh Allah subhanahu wa ta’ala di dalam firman-Nya,
وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ ٱتَّبِعُواْ مَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ قَالُواْ بَلۡ نَتَّبِعُ مَآ أَلۡفَيۡنَا عَلَيۡهِ ءَابَآءَنَآۚ أَوَلَوۡ كَانَ ءَابَآؤُهُمۡ لَا يَعۡقِلُونَ شَيۡ‍ٔٗا وَلَايَهۡتَدُونَ ١٧٠

“Mereka berkata, ‘(Tidak) kami hanya mengikuti apa yang kami telah dapati dari perbuatan nenek moyang kami.’ Apakah mereka akan mengikuti juga walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui sesuatu apa pun dan tidak mendapat petunjuk.” (al-Baqarah: 170)
Pertanyaan ini telah dijawab oleh kenyataan yang ada bahwa walaupun nenek moyang mereka dalam keadaan tidak mengetahui, tidak mendapatkan petunjuk dan berada dalam kesesatan, toh nenek moyang itu tetap diikuti dari ujung rambut sampai ujung kaki. Demikianlah bahaya kebodohan, yaitu akan membutakan sehingga tidak bisa melihat cahaya Allah subhanahu wa ta’ala yang telah menerangi alam ini, malamnya bagaikan siang.
Prinsip “mati urip” membela ajaran nenek moyang dijadikan sebagai senjata untuk menolak kebenaran, berpaling darinya dan membencinya. Dengan prinsip di atas mereka berani membela kebatilan dan melindungi pelakunya.
1⃣ Allah subhanahu wa ta’ala telah memperingatkan di dalam firman-Nya,
فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ ٱلۡجَٰهِلِينَ ٣٥

“Maka janganlah kalian termasuk orang-orang yang jahil.” (al-An’am: 35)
Ayat ini menjelaskan agar kita jangan sampai menjadi orang jahil yang tidak mengetahui hakikat permasalahan dan meletakkan permasalahan tidak pada tempatnya.
2⃣ Allah subhanahu wa ta’ala membimbing agar Nabi Musa ‘alaihissalam berlindung dari sifat kejahilan:
قَالَ أَعُوذُ بِٱللَّهِ أَنۡ أَكُونَ مِنَ ٱلۡجَٰهِلِينَ ٦٧

“Musa berkata, ‘Aku berlindung kepada Allah agar tidak menjadi salah seorang dari orang-orang yang bodoh.’” (al-Baqarah: 67)
Asy-Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullah berkata, “Karena sesungguhnya orang jahil itu adalah orang yang berbicara dengan sebuah ucapan yang tidak berfaedah dan orang-orang yang suka menghina orang lain.” (Tafsir as-Sa’di hlm. 37)
Beliau juga mensifati orang-orang jahil dan tolol dengan: “Kejahilan tentang maslahat dirinya dan dia melakukan segala apa yang memudaratkannya.” (Tafsir as-Sa’di, hlm. 26)
3⃣ Allah subhanahu wa ta’ala menceritakan tentang Nabi Ibrahim ‘alaihissalam agar menyingkir dan meninggalkan orang-orang jahiliah dalam firman-Nya,
وَأَعۡتَزِلُكُمۡ وَمَا تَدۡعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ وَأَدۡعُواْ رَبِّي عَسَىٰٓ أَلَّآ أَكُونَ بِدُعَآءِ رَبِّي شَقِيّٗا ٤٨

“Dan aku akan menyingkir dari kalian dan apa-apa yang kalian sembah selain Allah dan aku hanya berdoa kepada Rabbku semoga aku dengan itu tidak termasuk orang-orang yang celaka.” (Maryam: 48)
4⃣ Allah subhanahu wa ta’ala bercerita tentang sikap Nabi Musa ‘alaihissalam terhadap kaumnya dalam firman-Nya,
وَإِنِّي عُذۡتُ بِرَبِّي وَرَبِّكُمۡ أَن تَرۡجُمُونِ ٢٠ وَإِن لَّمۡ تُؤۡمِنُواْ لِي فَٱعۡتَزِلُونِ ٢١

“Sesungguhnya aku berlindung kepada Rabbku dan Rabb kalian dari keinginan kalian merajamku, dan jika kamu tidak beriman kepadaku maka biarkanlah aku menyingkir dari kalian (memimpin bani Israil).” (ad-Dukhan: 20-21)
5⃣ Allah subhanahu wa ta’ala bercerita tentang Ashabul Kahfi dalam firman-Nya,
وَإِذِ ٱعۡتَزَلۡتُمُوهُمۡ وَمَا يَعۡبُدُونَ إِلَّا ٱللَّهَ فَأۡوُۥٓاْ إِلَى ٱلۡكَهۡفِ يَنشُرۡ لَكُمۡ رَبُّكُم مِّن رَّحۡمَتِهِۦ وَيُهَيِّئۡ لَكُم مِّنۡ أَمۡرِكُم مِّرۡفَقٗا ١٦

“Apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu niscaya Rabbmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepada kalian dan menyediakan sesuatu yang berguna buat kalian dalam urusan kalian.” (al-Kahfi: 16)
6⃣ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memperingatkan di dalam sabdanya,
إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنَ الْعِبَادِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ، حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُؤُوْسًا جُهَّالاً فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوْا وَأَضَلُّوْا

“Sesungguhnya Allah tidak akan mencabut ilmu dengan mencabutnya dari setiap hamba namun Allah mencabutnya dengan mematikan orang-orang alim. Sehingga di saat Allah tidak menyisakan seorang pun dari mereka, manusia mengangkat orang-orang jahil sebagai pemimpin mereka. Mereka ditanya mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu sehingga sesat dan menyesatkan.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)
7⃣ Al-Imam Malik rahimahullah mengatakan, “Tidak boleh diambil ilmu dari empat orang (1) Orang yang memproklamirkan kejahilannya (2) Orang yang selalu mengikuti hawa nafsu (3) Orang yang terkenal pendusta dalam ucapannya walaupun dia tidak berdusta atas nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (4) Orang memiliki keutamaan dan kebaikan namun dia tidak mengetahui apa yang sedang diucapkannya.” (Jami’ Bayan al-‘Ilmi, 2/48)
Dalil-dalil di atas menjelaskan kepada kita sikap yang selamat dan menyelamatkan yaitu menyingkir dari orang-orang jahil yang tidak mau menerima kebenaran. Dan termasuk dari sederetan orang-orang jahil adalah para dukun dan tukang ramal.
(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-1/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 3)

〰〰〰〰〰
📌 Dukun adalah Orang Jahil
Dukun adalah orang yang menyatakan kepada manusia (bahwa dia mengetahui) perkara-perkara gaib yang belum terjadi dan perkara yang ada di dalam hati seseorang.
Ibnul Atsir rahimahullah mengatakan, “Dukun adalah seseorang yang selalu memberikan berita tentang perkara-perkara yang belum terjadi pada waktu mendatang dan mengaku mengetahui segala bentuk rahasia.
Memang dahulu di negeri Arab banyak terdapat dukun seperti syiqq, sathih dan selainnya.
Di antara mereka (orang Arab) ada yang menyangka bahwa dukun itu adalah para pemilik jin yang akan menyampaikan berita-berita kepada mereka.
Di antara mereka ada pula yang menyangka bahwa dukun adalah orang yang mengetahui perkara-perkara yang akan terjadi dengan melihat kepada tanda-tandanya. Tanda-tanda itulah yang akan dipakai untuk menghukumi kejadian-kejadian seperti melalui pembicaraan orang yang diajak bicara atau perbuatannya atau keadaannya, dan ini mereka khususkan istilahnya dengan tukang ramal, Seperti seseorang mengetahui sesuatu yang dicuri dan tempat barang yang hilang dan sebagainya.” (an-Nihayah fii Gharibil Hadits, 4/214)
Al-Lajnah Ad-Da’imah (Lembaga Fatwa Kerajaan Arab Saudi) mengatakan, “Dukun adalah orang yang mengaku mengetahui perkara-perkara gaib atau mengetahui segala bentuk rahasia batin. Mayoritas dukun adalah orang-orang yang mempelajari bintang-bintang untuk mengetahui kejadian-kejadian (yang akan terjadi) atau mereka mempergunakan bantuan jin-jin untuk mencuri berita-berita. Yang semisal mereka adalah orang-orang yang mempergunakan garis di tanah, melihat di cangkir, atau di telapak tangan atau melihat buku untuk mengetahui perkara-perkara gaib tersebut.” (Fatawa Al-Lajnah Ad-Da’imah, 1/393-394)
Mayoritas yang terjadi di tengah umat ini adalah pemberitaan yang dilakukan oleh jin-jin terhadap para wali mereka dari kalangan manusia yaitu berita-berita tentang perkara gaib yang akan terjadi di muka bumi.
Orang-orang jahil menyangka bahwa itu adalah sebuah kasyaf (ilmu membuka tabir) dan sebuah karamah. Dengan itu banyak orang tertipu dan menyangka bahwa yang memberitahukan perkara tadi adalah seorang wali Allah subhanahu wa ta’ala padahal dia adalah wali setan.
(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-1/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

 ❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 4)

〰〰〰〰〰
📌 Hukum Perdukunan
Dari penjelasan di atas maka tidak ada keraguan lagi tentang hukum perdukunan itu adalah haram.
Ibnu Abil ‘Izzi rahimahullah mengatakan, “Bukan satu orang dari ulama telah menukilkan ijma’ tentang keharamannya (keharaman dukun) seperti al-Imam al-Baghawi, al-Qadhi ‘Iyadh, dan selain mereka.” (Syarah al-‘Aqidah ath-Thahawiyyah, hlm. 341)
Perdukunan adalah sebuah kesyirikan kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan pelakunya adalah kafir, keluar dari agama, karena mereka meyakini tahu perkara-perkara gaib, sedangkan permasalahan gaib merupakan kekhususan ilmu Allah subhanahu wa ta’ala.
Tindakan menyekutukan Allah subhanahu wa ta’ala dalam salah satu sifat-Nya termasuk dari kesyirikan, disamping juga merupakan pendustaan terhadap firman Allah subhanahu wa ta’ala yang berbunyi,
قُل لَّا يَعۡلَمُ مَن فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ ٱلۡغَيۡبَ إِلَّا ٱللَّهُۚ وَمَا يَشۡعُرُونَ أَيَّانَ يُبۡعَثُونَ ٦٥
“Katakan bahwa tidak ada seorang pun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara gaib selain Allah dan mereka tidak mengetahui kapan mereka akan dibangkitkan.” (an-Naml: 65)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ أَتَى عَرَّافًا أَوْ كَاهِنًا فَصَدَّقَهُ فِيْمَا يَقُوْلُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلىَ مُحَمَّدٍ
“Barang siapa mendatangi tukang ramal atau dukun lalu dia membenarkan apa yang dikatakan, sungguh dia telah kufur kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”
Hadits ini di keluarkan oleh Al-Hakim (1/8) dan beliau menyatakan sahihnya, disepakati oleh al-Imam adz-Dzahabi dan dinyatakan sahih pula oleh asy-Syaikh al-Albani rahimahullah di dalam al-Irwa’ no. 2006, Shahih Sunan Abu Dawud no. 3304, Shahih Sunan Ibni Majah no. 522, al-Misykat no. 551 dan di dalam kitab Adab az-Zafaf hlm. 105-106.
Hadits di atas diriwayatkan juga oleh Abu Dawud no. 3904, Ahmad (2/408, 429, 476), Ibnu Majah no. 639, al-Baihaqi (7/198), Ibnu Jarud no. 107, ad-Darimi no. 1141, dan ath-Thahawi dalam Musykilul Atsar (15/429).
Al-Imam Ibnu Abil ‘Izzi rahimahullah mengatakan, “Kalau demikian keadaan orang yang mendatanginya, lantas bagaimana halnya tentang orang yang ditanya/didatangi (yaitu dukun)?” (Syarah al-‘Aqidah ath-Thahawiyah, hlm. 341)
(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-1/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 5)

〰〰〰〰〰
Profesi dukun banyak bertebaran di sekitar kita. Mereka mengklaim bisa membantu urusan manusia dalam banyak hal, mulai dari mencari kesembuhan sampai meluluskan berbagai hajat. Bolehkah kita meminta tolong pada dukun? Bahasan berikut menjawab pertanyaan ini sekaligus melengkapi pembahasan edisi lalu.
Hukum mendatangi dukun secara umum adalah haram sebagaimana telah dijelaskan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam beberapa sabdanya.
1⃣ Dari ‘Aisyah radhiallahu ‘anha ia berkata,
سَأَلَ أُنَاسٌ رَسُولَ اللهِ عَنِ الْكُهَّانِ، فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللهِ :إِنَّهُمْ لَيْسُوا بِشَيءٍ. فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّهُمْ يُحَدِّثُونَ أَحْيَانَا باِلشَّيْءِ فَيَكُونُ حَقًّا. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ: تِلْكَ الْكَلِمَةُ مِنَ الْحَقِّ يَخْطَفُهَا الْجِنِّيُّ فَيُقَرْقِرُهَا فِي أُذُنِ وَلِيِّهِ كَقَرْقَرَةِ الدَّجَاجَةِ فَيَخْلِطُونَ فِيهَا أَكْثَرَ مِنْ مِائَةِ كَذْبَةٍ

Beberapa orang bertanya kepada Rasulullah tentang dukun-dukun. Rasulullah berkata kepada mereka “Mereka tidak (memiliki) kebenaran sedikit pun.”
Mereka (para sahabat) berkata, “Terkadang para dukun itu menyampaikan sesuatu dan benar terjadi.”
Rasulullah menjawab, “Kalimat yang mereka sampaikan itu datang dari Allah yang telah disambar (dicuri, red) oleh para jin, lalu para jin itu membisikkan ke telinga wali-walinya sebagaimana berkoteknya ayam dan mereka mencampurnya dengan seratus kedustaan.” ( HR. al-Bukhari no. 5429, 5859, 7122 dan Muslim no. 2228)
2⃣ Mu’awiyah ibnul Hakam As-Sulami radhiallahu ‘anhu berkata,
قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي حَدِيثُ عَهْدٍ بِجَاهِلِيَّةٍ وَقَدْ جَاءَ اللهُ بِالْإِسْلَامِ، وَإِنَّ مِنَّا رِجَا يَأْتُونَ الْكُهَّانَ. قَالَ: فَلَا تَأْتُوا الْكُهَّانَ. قَالَ: قُلْتُ: وَمِنَّا رِجَالٌ يَتَطَيَّرُونَ. قَالَ: ذَلِكَ شَيْءٌ يَجِدُونَهُ فِي صُدُورِهِمْ فَلَا يَصُدَّنَّهُمْ

Aku berkata, “Wahai Rasulullah, saya baru masuk Islam yang datang dari sisi Allah, dan sesungguhnya di antara kami ada yang suka mendatangi para dukun.”
Beliau bersabda, “Jangan kalian mendatangi para dukun.”
Dia (Mu’awiyah ibnul Hakam) berkata, Aku berkata, “Di antara kami ada yang gemar melakukan tathayyur (percaya bahwa gerak-gerik burung memiliki pengaruh pada nasib seseorang).”
Beliau berkata, “Demikian itu adalah sesuatu yang terlintas dalam dada mereka, maka janganlah menghalangi mereka dari aktivitas mereka (untuk berangkat -pen./yakni gerakan burung itu jangan menghalangi orang-orang tersebut untuk berbuat sesuatu -ed).” (HR. Muslim, no. 735)
3⃣ Diriwayatkan dari sebagian istri Rasulullah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda,
مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَيْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلَاةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً

“Barang siapa yang mendatangi tukang ramal maka tidak akan diterima shalatnya selama empat puluh malam.” (HR. Muslim, no. 2230)
4⃣ Dari Abu Mas’ud Al-Badri radhiallahu ‘anhu, ia berkata,
نَهَى رَسُولُ اللهِ ثَمَنَ الْكَلْبِ وَمَهْرَ الْبَغْي وَحُلْوَانَ الْكَاهِنِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang memakan harga anjing (keuntungan dari menjual anjing -ed), hasil pelacuran dan hasil perdukunan.” (HR. al-Bukhari no. 5428, dan Muslim no. 1567)
5⃣ Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ أَتَى عَرَّافًا أَوْ كَاهِنًا فَصَدَّقَهُ فِيمَا يَقُولُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ

“Barang siapa mendatangi tukang ramal atau dukun lalu dia membenarkan “Katakan bahwa tidak ada seorang pun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara gaib selain Allah dan mereka tidak mengetahui kapan mereka akan dibangkitkan.” apa-apa yang dikatakan maka sungguh dia telah kafir terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”(HR. Abu Dawud, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dinyatakan sahih oleh al-Albani dalam al-Irwa’ no. 2006, dinukil dari al-Qaulul Mufid)
Asy-Syaikh Muhammad bin Saleh al-’Utsaimin mengatakan, “Dari hadits ini diambil hukum haramnya mendatangi dan bertanya kepada mereka (dukun) kecuali apa-apa yang dikecualikan dalam masalah ketiga dan keempat (sebagaimana pada paragraf selanjutnya-red). Sebab dalam mendatangi dan bertanya kepada mereka terdapat kerusakan yang amat besar, yang berakibat mendorong mereka untuk berani (mengerjakan hal-hal perdukunan-red) dan mengakibatkan manusia tertipu dengan mereka, padahal mayoritas mereka datang dengan segala bentuk kebatilan.” (al-Qaulul Mufid, 2/64)
Adapun jawaban secara rinci tentang hukum mendatangi para dukun dan bertanya kepada mereka adalah:
1⃣ Mendatangi mereka semata-mata untuk bertanya. Ini adalah perkara yang diharamkan sebagaimana dalam hadits Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu di atas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ أَتَى عَرَّافًا أَوْ كَاهِنًا فَصَدَّقَهُ فِيمَا يَقُولُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ

“Barang siapa mendatangi tukang ramal atau dukun lalu dia membenarkan apa-apa yang dikatakan maka sungguh dia telah kafir terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad.”
Penetapan adanya ancaman dan siksaan karena bertanya kepada mereka, menunjukkan haramnya perbuatan itu, sebab tidak datang sebuah ancaman melainkan bila perbuatan itu diharamkan.
2⃣ Mendatangi mereka lalu bertanya kepada mereka dan membenarkan apa yang diucapkan. Ini adalah bentuk kekufuran karena membenarkan dukun dalam perkara gaib termasuk mendustakan al-Qur’an. Allah berfirman,
قُل لَّا يَعۡلَمُ مَن فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ ٱلۡغَيۡبَ إِلَّا ٱللَّهُۚ وَمَا يَشۡعُرُونَ أَيَّانَ يُبۡعَثُونَ ٦٥

“Katakan bahwa tidak ada seorang pun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara gaib selain Allah dan mereka tidak mengetahui kapan mereka akan dibangkitkan.” (an-Naml: 65)
3⃣ Mendatangi mereka dan bertanya dalam rangka ingin mengujinya, apakah dia benar atau dusta. Hal ini tidak mengapa dan tidak termasuk ke dalam hadits di atas. Hal ini pernah dilakukan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di mana beliau bertanya kepada Ibnu Shayyad,
مَاذَا خَبَّأْتُ لَكَ؟ قَالَ: الدُّخُّ. فَقَالَ: اخْسَأْ فَلَنْ تَعْدُوَ قَدْرَكَ

“Apa yang aku sembunyikan buatmu?”
Ibnu Shayyad berkata, “Addukh (asap).”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Diam kamu! Kamu tidak lebih dari seorang dukun.” (HR. al-Bukhari no. 1289 dan Muslim no. 2930)
4⃣ Mendatangi mereka lalu bertanya dengan maksud membongkar kedustaan dan kelemahannya, menguji mereka dalam perkara yang memang jelas kedustaan dan kelemahannya. Hal ini dianjurkan bahkan wajib hukumnya. (al- Qaulul Mufid, Ibnu ‘Utsaimin, 2/60-61, al-Qaulul Mufid, Muhammad bin Abdul Wahhab Al-Wushshabi, hlm. 140-143)

(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-2/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari

❌🚧🚦

AWAS, DUKUN & TUKANG RAMAL, PENCIDUK AGAMA DAN HARTA (BAG. 6)

〰〰〰〰〰
📌 Dukun, Penciduk Agama dan Harta
Tidak ada keraguan bagi orang yang telah menikmati ilmu as-Sunnah dan tidak ada sesuatu yang tersembunyi bagi mereka tentang kejahatan para dukun dan tukang ramal. Mereka adalah para penciduk agama dan juga harta.
Penciduk agama artinya mereka telah merusak keyakinan kaum muslimin khususnya dalam masalah ilmu gaib. Bahkan dengan sebab mereka, seseorang bisa menjadi kafir keluar dari agama.
Mereka adalah perusak salah satu prinsip agama bahkan fondasi keimanan yaitu beriman dengan perkara yang gaib, karena perkara gaib ilmunya hanya milik Allah subhanahu wa ta’ala. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,
ذَٰلِكَ ٱلۡكِتَٰبُ لَا رَيۡبَۛ فِيهِۛ هُدٗى لِّلۡمُتَّقِينَ ٢ ٱلَّذِينَ يُؤۡمِنُونَ بِٱلۡغَيۡبِ
“Itulah al-Kitab yang tidak ada keraguan padanya menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa yaitu orang-orang yang beriman dengan perkara yang gaib.” (al-Baqarah:2 -3)
قُل لَّا يَعۡلَمُ مَن فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ ٱلۡغَيۡبَ إِلَّا ٱللَّهُۚ وَمَا يَشۡعُرُونَ أَيَّانَ يُبۡعَثُونَ ٦٥
“Katakan: Tidak ada siapa pun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara gaib selain Allah dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.” (an-Naml: 65)
وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِيُطۡلِعَكُمۡ عَلَى ٱلۡغَيۡبِ
“Allah tidak memperlihatkan kepada kalian hal-hal yang gaib.” (Ali ‘Imran:179)
وَعِندَهُۥ مَفَاتِحُ ٱلۡغَيۡبِ لَا يَعۡلَمُهَآ إِلَّا هُوَۚ
“Di sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang gaib, tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri.” (al-An’am: 59)
فَقُلۡ إِنَّمَا ٱلۡغَيۡبُ لِلَّهِ
“Maka katakanlah: Sesungguhnya yang gaib itu hanya kepunyaan Allah.” (Yunus: 20)
قُل لَّآ أَمۡلِكُ لِنَفۡسِي نَفۡعٗا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَآءَ ٱللَّهُۚ وَلَوۡ كُنتُ أَعۡلَمُ ٱلۡغَيۡبَ لَٱسۡتَكۡثَرۡتُ مِنَ ٱلۡخَيۡرِ وَمَا مَسَّنِيَ ٱلسُّوٓءُۚ إِنۡ أَنَا۠ إِلَّا نَذِيرٞ وَبَشِيرٞ لِّقَوۡمٖ يُؤۡمِنُونَ ١٨٨
“Katakanlah: Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak pula menolak kemudaratan kecuali yang dikehendaki Allah. Sekiranya aku mengetahui yang gaib, tentunya aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudaratan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.” (al-A’raf: 177)
Dari Abdullah bin ‘Umar radhiallahu ‘anhuma, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَفَاتِحُ الْغَيْبِ خَمْسٌ لاَ يَعْلَمُهُنَّ إِلاَّ اللهُ: لَايَعْلَمُ أَحَدٌ مَا فِي غَدٍ إِلاَّ اللهُ، وَ لَا يَعْلَمُ أَحَدٌ مَا يَكُونُ فِي الْأَرْحَامِ إِلاَّ اللهُ، وَ لَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا، وَ لَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِلاَّ اللهُ، وَ لَا يَعْلَمُ مَتَى يَأْتِي الْمَطَرُ إِلاَ اللهُ، وَ لَا يَعْلَمُ مَتَى تَقُومُ السَّاعَةُ إِلاَّ اللهُ
“Kunci-kunci perkara gaib itu ada lima dan tidak ada yang mengetahuinya melainkan Allah: Tidak ada yang mengetahui apa yang terjadi besok kecuali Allah; tidak ada seorang pun yang mengetahui apa yang ada di dalam rahim kecuali Allah; tidak ada satu jiwapun mengetahui apa yang akan diperbuatnya besok; tidak mengetahui di negeri mana (seseorang) meninggal kecuali Allah; tidak ada yang mengetahui kapan turunnya hujan melainkan Allah; dan tidak ada seorang pun yang mengetahui kapan terjadinya hari kiamat kecuali Allah.” ( HR. al-Bukhari no. 992, 4351, 4420, 4500, 6944 dan Ahmad, 2/52)
Adapun sebagai gerombolan penciduk harta artinya mereka melakukan penipuan terhadap umat sehingga betapa banyak harta hilang dengan sia-sia dan termakan penipuan mereka. Betapa banyak harta terkorbankan karena kedustaan para dukun, sementara persoalan setiap orang yang datang kepada mereka tidak juga tuntas dan tidak terjawab. Persyaratan demi persyaratan datang silih berganti mulai dari tingkat yang paling kecil sampai tingkat yang paling besar, dari yang paling murah sampai yang paling mahal. Persyaratan itu harus terpenuhi sehingga umat pun berusaha untuk memenuhinya.
Mereka masuk dalam peringkat pertama sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:
مَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا
“Barang siapa menipu kami maka dia tidak termasuk (golongan) kami.” (HR. Muslim)
(Bersambung, insya Allah)
🔼 Dikutip dari :

http://asysyariah.com/awas-dukun-tukang-ramal-penciduk-agama-dan-harta-bagian-2/
✍ Ditulis oleh :

Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi hafidzahullahu ta'ala

〰〰〰〰〰〰〰

📚🔰Salafy Kendari || http://bit.ly/salafy-kendari