*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 03)*

📡📺📻📰
〰〰〰〰
*EFEK NEGATIF MEDIA MASSA (Bag. 03)*

📌 Dampak Negatif Media Massa

Adapun dampak buruk media massa secara khusus ialah sebagai berikut:

3⃣ Dampak negatif media massa antarelemen masyarakat

❌ Di antaranya, terjadinya persaingan yang tidak sehat antartetangga dalam memiliki perangkat informasi dan saling memamerkan perangkat informasi yang mahal serta canggih untuk unjuk status sosial.

❌ Selain itu, media massa juga dijadikan alat untuk menebarkan gosip, fitnah, dan provokasi, hingga timbul kebencian antarelemen masyarakat.

4⃣ Dampak negatif media massa dalam hubungan antara rakyat dan penguasa

Apabila ditelusuri, betapa banyak media massa yang suka membeberkan aib penguasa atau senantiasa menjelek-jelekkan pemerintah, sehingga muncul kebencian dari rakyat kepada penguasanya. Situs-situs jejaring sosial juga terkadang dimanfaatkan untuk menghasut masyarakat agar melakukan aksi demontrasi dan menolak program-program pemerintah yang baik.

Seharusnya, media massa memosisikan diri sebagai sarana penghubung dan pendukung agar pemerintah dihormati dan didukung program-programnya yang baik sehingga hak rakyat akan tertunaikan dengan baik. Hubungan antara rakyat dengan penguasanya juga terjalin dengan baik. Dengan demikian, setiap pihak mengetahui hak dan kewajibannya.

5⃣ Media massa bisa berperan sebagai perusak negara

Dalam beberapa tahun terakhir ini, dunia menyaksikan kekacauan di beberapa negara bagian utara benua Afrika dan Timur Tengah berupa penggulingan kekuasaan. Peran media massa dalam hal ini sangat besar. Media massa mampu menggiring opini publik yang umumnya mendukung aksi demonstrasi.

Situs-situs jejaring sosial digunakan oleh demonstran untuk menggalang kekuatan guna menumbangkan kekuasaan yang sah. Dalam kenyataannya, media massa menjadi alat yang mengerikan yang kadang sulit dilawan dengan senjata tempur sekalipun.

Sebagai contoh, belum lama ini tersebar isu yang santer tentang rencana pemerintah Arab Saudi untuk memindahkan jasad Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mulia ke kuburan Baqi. Sontak, kabar seperti ini menimbulkan komentar berupa kecaman terhadap pemerintah Arab Saudi dan para ulamanya. Isu tentang pemindahan kuburan Nabi itu bermula dari pemberitaan surat kabar Inggris The Independent.

Adalah wartawan The Independent, Andrew Johnson, yang menyebutkan bahwa pemberitaan bersumber dari seorang akademisi di Arab Saudi, Dr. Irfan al-‘Alawi. Dia seorang doktor dalam teologi dan tasawuf Islam, yang menjadi dosen terbang di London University di Inggris, California University di AS, dan Research Fellow di Leiden Belanda.

Dr. Irfan telah membaca langsung makalah karya Dr. Ali bin Abdul Aziz asy-Syibl yang (konon) berisikan usulan pemindahan makam (kuburan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ke Baqi. Tulisan itu baru merupakan dokumen konsultasi yang diajukan oleh Dr. Ali asy-Syibl. Dokumen itu sejatinya membahas tentang isolasi, pembatasan kuburan Nabi agar tidak menjadi tempat orang-orang berbuat syirik, bukan pemindahan kuburan beliau (Sumber Mi’raj News.Com).

Dr. Ali asy-Syibl sendiri membantah surat kabar tersebut dengan ucapannya bahwa isi berita tersebut mengandung hasutan, tidak benar, dan dusta. Pemerintah Arab Saudi juga membantah isu tersebut.

6⃣ Dampak negatif media massa untuk kaum muslimin

Di antaranya, masyarakat mudah berkomentar dan bersikap tanpa ilmu. Misalnya, ketika terjadi penangkapan terduga teroris oleh Densus 88, diberitakan oleh media bahwa sang teroris berjenggot dan istrinya memakai cadar. Titik tekan pemberitaan lebih pada ciri-ciri fisik sang teroris sehingga imagi yang akan muncul di tengah masyarakat bahwa ciri-ciri teroris itu berjenggot dan istrinya bercadar.

Pemberitaan yang seperti itu akan menyebabkan masyarakat awam menilai bahwa semua yang berjenggot dan yang istrinya bercadar adalah teroris. Di sini, disadari atau tidak, media massa menjadi sumber keretakan hubungan di tengah-tengah masyarakat dan penghakiman sepihak kepada personal tanpa landasan yang bisa dipertanggungjawabkan.

Media massa sekuler memang tak henti-hentinya menampilkan Islam dengan wajah yang menyeramkan. Media massa yang seharusnya menjadi sarana mencerdaskan masyarakat ternyata terkadang dijadikan sarana untuk menebarkan bibit-bibit permusuhan di tengah masyarakat. Hal ini tentu sebuah pengkhianatan dan pembodohan publik.

⏳ Insya Allah bersambung

🌎 Sumber: http://asysyariah.com/efek-negatif-media-massa/

 ✍ Ditulis oleh Al-Ustadz Abdul Mu’thi Sutarman hafidzahullahu ta'ala

📎 hashtag : #bijak_menyikapi_media

〰〰〰〰〰〰〰
📚🔰Salafy Kendari || https://tlgrm.me/salafykendari

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Tinggalkan Komentar...